ULAMA INDONESIA YANG MENJADI IMAM MASJIDIL HARAM MAKKAH PERTAMA DARI ORANG NON ARAB



Syaikh Ahmad Khotib Al-Minang kabawi (1860 - 1916 ) seorang ulama Indonesia yang menjadi imam besar Masjidil Haram Makkah pertama dari orang non Arab sekaligus seorang ulama besar yang terkenal di Makkah yang mempunyai wewenang mengeluarkan Fatwa-fatwa yang dipatuhi oleh ummat islam didunia pada masa zamannya.  Beliau dilantik oleh kerajaan Arab Saudi menjadi Mufti dari Mazhab Imam Syafi`i,  kecerdasannya dalam memecahkan masalah-masalah dibidang ilmu fiqih sangat dikagumi dan disegani oleh ulama-ulama yang berasal dari tanah Arab. Menjadi mufti yang berwewenang mengeluarkan fatwa di Makkah bukanlah orang sembarangan, tentu saja orang yang sangat ahli yang diakui ilmu dan kepandaiannya, mempunyai kelebihan dari ulama yang lainnya. Jangankan di Makkah Arab Saudi, di Indonesia saja yang bisa mengeluarkan fatwa adalah MUI, menjadi anggota MUI Majelis Ulama Indonesia saja tentu bukan sembarang orang yang bisa mengeluarkan fatwa. Selain itu juga Syaikh Ahmad Khotib Al-Minang Kabawi juga sangat menguasai segala bidang ilmu diantaranya :

- Beliau seorang hafizh Al-Qur`an 30 Juz, Ahmad Khotib waktu kecil mempelajari mabadi’ (dasar-dasar) ilmu agama dari Syaikh ‘Abdul Lathif, sang ayah yang berasal dari Koto Gadang Bukittinggi Sumatra Barat. Dari sang ayah pula, Ahmad kecil menghafal Al Quran dan berhasil menghafalkan 30 juz. Kakeknya bernama ‘Abdullah,  buyut menurut riwayat lain, adalah seorang ulama kenamaan. Oleh masyarakat Koto Gadang, ‘Abdullah ditunjuk sebagai imam dan khathib. Sejak itulah gelar Khatib Nagari melekat dibelakang namanya dan berlanjut ke keturunannya di kemudian hari.
-      menguasai  ilmu Falaq hisab dan ruqyat yang menentukan masuknya bulan Ramadhan dan bulan Syawal yaitu hari raya,
-       Sangat menguasai ilmu Aljabar yaitu ilmu matematika. Kecepatannya dalam menghitung  luar biasa.
-       Syaikhul  Ahmad Khatib Al-Minang kabawi  juga pakar dalam geometri dan tringonometri yang berfungsi untuk memprediksi dan menentukan arah kiblat, serta berfungsi untuk mengetahui rotasi bumi dan membuat kompas yang berguna saat berlayar. Kajian dalam bidang geometri ini tertuang dalam karyanya yang berjudul Raudat al-Hussab dan Alam al-Hussab.
-         beliau juga seorang penyair yang Handal... 
Kita bangsa Indonesia bersyukur mempunyai syekh seperti beliau. Syekh Ahmad Khotib  Al-minangkabawi yang berasal dari Koto Gadang  Bukittinggi Sumatra Barat lahir pada tanggal 6 Dzhul Hijjah 1276 H / 26 Juni 1860 M - Wafat di Makkah pada tanggal 8 Jumadil Awal 1334 H / 13 Maret 1916 M.  Beliau ulama besar yang sangat terkenal di Makkah. Semenjak zaman beliau itulah bermulanya pemerintahaan Arab Saudi sangat menaruh hormat kepada bangsa Indonesia ketika Bangsa Indonesia Merdeka Arab Saudi dan Mesir sangat bahagia mendengar Indonesia merdeka.
Syaikh Ahmad Khotib Minangkabawi banyak melahirkan ulama – ulama besar baik ditanah air maupun dinegara belahan Asia. Bagi ummat Islam yang berada di penjuru dunia yang ingin mendalami ilmu Agama, mereka pergi ke Makkah untuk dapat belajar kepada Syeikh – syeikh yang memiliki ilmu yang tinggi,  maka di Makkah mereka akan bertemu dengan Syaikh Ahmad Khotib Al-Minang Kabawi karna beliau merupakan guru besar di Masjidil Haram.
  
Murid-murid Syaikh Ahmad Khotib Al-Minang Kabawi  adalah:
Dari Indonesia :
1.     Haji Karim Amrullah (1879 M– 1945 M), disebut pula sebagai Haji Rasul ulama besar di Indonesia, dilahirkan di Nagari Sungai Batang, Maninjau dari suku Minang Sumatra Barat.  Merupakan ayah dari  Abdul Malik Karim Amrullah atau yang akrab dipanggil Buya Hamka yang merupaka ulama besar Indonesia yang menjadi ketua  MUI  pertama pada tahun 1975. Buya Hamka Juga yang menjadi imam sholat jenazah SUKARNO presiden pertama Indonesia.
2.     K.H. Ahmad Dahlan, lahir di Yogyakarta, ( 1868 – 1923 ) Sang pencerah Pendiri Muhammaddiyah pada tahun 1914 beliau juga adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia. Ia adalah putera keempat dari tujuh bersaudara dari keluarga KH. Abu Bakar.  KH. Abu Bakar adalah seorang ulama dan khatib terkemuka di Masjid Besar Kasultanan Yogyakarta pada masa itu, dan ibu dari KH. Ahmad Dahlan adalah puteri dari H. Ibrahim yang juga menjabat penghulu Kasultanan Yogyakarta pada masa itu.
3.  K.H Mohammad Hasyim Asy’arie lahir di Jombang ( 18751947 ) dimakamkan di Tebu Ireng, Jombang Jawa Timur. Beliau adalah pendiri Nahdhatul Ulama  ( NU )  pada tahun 1926.
KH Hasyim Asyari adalah putra ketiga dari
 11 bersaudara. Ayahnya bernama Kyai Haji Asyari, pemimpin Pesantren yang berada di sebelah selatan Jombang. Ibunya bernama Halimah.
4.     Syaikh Ibrahim Musa Parabek,  Pendiri Pesantren Parabek Bukittinggi Sumatra Barat
5.     Syaikh Mustafa Husein  Purba Baru, Mandailing  Sumatra Utara
6.     Syaikh Hasan Maksum, dari Medan
7. Ustadz ‘Abdul Halim dari Majalengka pendiri Jam’iyyah I’anatul Mubta’allimin yang bekerja sama dengan Jam’iyyah Khairiyyah dan Al-Irsyad
8.  Syaikh ‘Abdurrahman Shiddiq bin Muhammad ‘Afif Al Banjari dari banjar merupakan mufti Kerajaan Indragiri.
9.     Muhammad Thaib ‘Umar
10.     dll ( Masih banyak lagi yang lain, terlalu banyak untuk disebutkan satu persatu|)

Dari Malaysia :
Ulama Malaysia yang belajar di Mekkah dan ber guru kepada beliau  antara lain adalah :
 - Syeikh Utsman Sarawak (1864 M – 1921 M) Dari Sarawak,
- Tok Kenali (1871 M – 1933 M) dari Kenali.
- Syeikh Wan Ali Abdur Rahman al-Kalantani dari Kelantan,
- Syeikh Muhammad Ismail al-Fathani
- dll

Dari Negara lain juga banyak murid-murid beliau karna pada waktu itu Ahmad Khotib Minang Kabawi diangkat oleh kerajaan Arab Saudi untuk menjadi guru besar  tenaga pengajar di Masjidil Haram, bahkan orang Makkah dan Mesir pun ada ada yang belajar dan berguru kepada beliau.  

Karya-karya Syaikhul Ahmad Khatib Al-Minang Kabawi Rahimahullah dalam bahasab  Arab :
  • Hasyiyah An Nafahat ‘ala Syarhil Waraqat lil Mahalli
  • Al Jawahirun Naqiyyah fil A’malil Jaibiyyah
  • Ad Da’il Masmu’ ‘ala Man Yuwarritsul Ikhwah wa Auladil Akhwan Ma’a Wujudil Ushul wal Furu’
  • Raudhatul Hussab
  • Mu’inul Jaiz fi Tahqiq Ma’nal Jaiz
  • As Suyuf wal Khanajir ‘ala Riqab Man Yad’u lil Kafir
  • Al Qaulul Mufid ‘ala Mathla’is Sa’id
  • An Natijah Al Mardhiyyah fi Tahqiqis Sanah Asy Syamsiyyah wal Qamariyyah
  • Ad Durratul Bahiyyah fi Kaifiyah Zakati Azd Dzurratil Habasyiyyah
  • Fathul Khabir fi Basmalatit Tafsir
  • Al ‘Umad fi Man’il Qashr fi Masafah Jiddah
  • Kasyfur Ran fi Hukmi Wadh’il Yad Ma’a Tathawuliz Zaman
  • Hallul ‘Uqdah fi Tashhihil ‘Umdah
  • Izhhar Zaghalil Kadzibin fi Tasyabbuhihim bish Shadiqin
  • Kasyful ‘Ain fi Istiqlal Kulli Man Qawal Jabhah wal ‘Ain
  • As Saifu Al Battar fi Mahq Kalimati Ba’dhil Aghrar
  • Al Mawa’izh Al Hasanah Liman Yarghab minal ‘Amal Ahsanah
  • Raf’ul Ilbas ‘an Hukmil Anwat Al Muta’amil Biha Bainan Nas
  • Iqna’un Nufus bi Ilhaqil Anwat bi ‘Amalatil Fulus
  • Tanbihul Ghafil bi Suluk Thariqatil Awail fima Yata’allaq bi Thariqah An Naqsyabandiyyah
  • Al Qaulul Mushaddaq bi Ilhaqil Walad bil Muthlaq
  • Tanbihul Anam fir Radd ‘ala Risalah Kaffil ‘Awwam, sebuah kitab bantahan untuk risalah Kafful ‘Awwam fi Khaudh fi Syirkatil Islam karya Ustadz Muhammad Hasyim bin Asy’ari yang melarang kaum muslimin untuk nimbrung di Sarekat Islam (SI)
  • Hasyiyah Fathul Jawwad dalam 5 jilid
  • Fatawa Al Khathib ‘ala Ma Warada ‘Alaih minal Asilah
  • Al Qaulul Hashif fi Tarjamah Ahmad Khathib bin ‘Abdil Lathif
  • Adapun yang berbahasa Melayu adalah:
  • Mu’allimul Hussab fi ‘Ilmil Hisab
  • Ar Riyadh Al Wardiyyah fi Ushulit Tauhid wa Al Fiqh Asy Syafi’i
  • Al Manhajul Masyru’ fil Mawarits
  • Dhaus Siraj Pada Menyatakan Cerita Isra’ dan Mi’raj
  • Shulhul Jama’atain fi Jawaz Ta’addudil Jumu’atain
  • Al Jawahir Al Faridah fil Ajwibah Al Mufidah
  • Fathul Mubin Liman Salaka Thariqil Washilin
  • Al Aqwal Al Wadhihat fi Hukm Man ‘Alaih Qadhaish Shalawat
  • Husnud Difa’ fin Nahy ‘anil Ibtida’
  • Ash Sharim Al Mufri li Wasawis Kulli Kadzib Muftari
  • Maslakur Raghibin fi Thariqah Sayyidil Mursalin
  • Izhhar Zughalil Kadzibin
  • Al Ayat Al Bayyinat fi Raf’il Khurafat
  • Al Jawi fin Nahw
  • Sulamun Nahw
  • Al Khuthathul Mardhiyyah fi Hukm Talaffuzh bin Niyyah
  • Asy Syumus Al Lami’ah fir Rad ‘ala Ahlil Maratib As Sab’ah
  • Sallul Hussam li Qath’i Thuruf Tanbihil Anam
  • Al Bahjah fil A’malil Jaibiyyah
  • Irsyadul Hayara fi Izalah Syubahin Nashara
  • Fatawa Al Khathib dalam versi bahasa Melayu

Tokoh - Tokoh Besar Dalam Sejarah Islam

1. ABU BAKAR AS-SIDDIQ
                  Abu Bakar lahir pada tahun 573 M. dari sebuah kelurga terhormat di Makkah. dua tahun satu bulan setelah kelahiran Rasulullah S.A.W. Nama aslinya adalah Abdullah bin Abu Kuhafah, lalu ia mendapat gelar As-Siddiq setelah masuk Islam. Abu Bakar As-Siddiq adalah sahabat yang terpercaya dan dikagumi oleh Rasulullah S.A.W dan ia adalah pemuda yang pertama menerima seruan Rasulullah masuk islam tanpa banyak pertimbangan. sampai ketika wafatnya Rasulullah S.A.W tidak ada seorangpun yang dinilai lebih baik menjadi khalifah selain Abu Bakar Assidiq. Dalam Pidato pengangkatannya Abu Bakar  As-siddiq mengatakan " Saya bukanlah yang terbaik diantara kalian semua, oleh karena itu saya menghargai kalian. Jika saya menyimpang dari ketentuan Allah dan Rasullnya tegurlah dan jangan taati saya", demikianlah pidato yang di sampaika Abu bakar As-syddiq pada saat pelantikan sebagai khalifah.
2. UMAR BIN KHATAB
                   Umar Bin Khatab adalah khlifah kedua lahir di Kota Makkah 

Sejarah Masjid Kuning

 

         Masjid Kuning adalah Masjid bersejarah dan tertua yang pertama kali di Kab. Bengkalis yang didirikan Pada tahun 1817  oleh Panglima Minal yang berasal dari Batu Sangkar Sumatra Barat, nama Asli beliau adalah Gombak Bauk, Beliau merantau ke Bengkalis pada waktu itu daerah bengkalis dikuasai oleh lanun atau perampok yang dipimpin oleh MEGAT yang mempunyai ilmu kebal. Mereka sering merampok kapal-kapal yang lewat di sekitar tanjung jati dan selat bengkalis, kejadian ini  sangat meresahkan masyarakat. Kemudian Raja Siak mengeluarkan sayembara barang siapa yang berhasil membasmi Lanun-lanun maka akan diangkat menjadi panglima kerajaan. Sudah banyak para panglima kerajaan Siak yang coba membasmi para Lanun, tapi tak ada satupun yang dapat mengalahkan Megat malah mereka sendiri yang tewas jadi korban.
        Minal ketika mendengar sayembara dari Raja pergi secara diam-diam mengunakan perahu ke daerah Tanjung Jati, disana dia ketemu dengan para Lanun (perampok) dan langsung naik ketas kapal. Disana Minal menantang para lanun untuk adu kesaktian. Setelah lanun mengaku kalah dan menyerah panglima Minal membawa para tawanannya kepada Raja Siak .Kemudian raja Siak Membuat acara pelantikan guna memberika Gelar pada Pang lima Minal. Setelah mendapatkan gelar Panglima Minal Tinggal Di Bengkalis dan Mendirikan Masjid yang pertama di Kota Bengkalis. Setelah masjid Itu Dibangun disekitar Masjid banyak tumbuh bunga kenanga warna Kuning dan putih untuk memberikan nama masjid maka panglima Minal berkata bungan kenanga yang pertama kali berbunga akan di jadikan nama Masjid. Ternyata bunga cempaka warna kuninglah yang dahuluan berbunga, maka panglima Minal memberikan nama Masjid Kuning 
 
 Suasana nyaman dan Asri didalam bangunan Masjid Kuning Bengkalis